Cadangan devisa Oktober turun menjadi 133, 7 miliar dolar AS

Cadangan devisa Oktober turun menjadi 133, 7 miliar dolar AS

Bank Indonesia menilai cadangan devisa tersebut mampu mendukung ketahanan zona eksternal serta menjaga stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan

Jakarta (ANTARA) – Posisi cadangan devisa Indonesia pada akhir Oktober 2020 tetap tinggi sebesar 133, 7 miliar dolar AS, meskipun turun dibandingkan dengan posisi akhir September 2020 sebesar 135, 2 miliar dolar AS.

Posisi basi devisa tersebut setara dengan pembiayaan 9, 7 bulan impor ataupun 9, 3 bulan impor serta pembayaran utang luar negeri pemerintah, serta berada di atas penumpu kecukupan internasional sekitar 3 bulan impor.

Baca juga: Cadangan devisa MENODAI pada September turun jadi 135, 2 miliar dolar

“Bank Indonesia menilai cadangan devisa tersebut mampu menolong ketahanan sektor eksternal serta mengelola stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan, ” kata Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi Bank Indonesia (BI) Onny Widjanarko dalam siaran pers di Jakarta, Jumat.

Dijelaskan, penurunan cadangan devisa pada Oktober 2020 itu antara lain dipengaruhi oleh pembayaran utang luar negeri pemerintah.

Baca juga: Utang luar negeri meningkat, capai 413, 4 miliar dolar AS pada Agustus

Ke pendahuluan, katanya, BI memandang cadangan devisa tetap memadai, didukung oleh stabilitas dan prospek ekonomi yang terjaga seiring dengan berbagai respons kecendekiaan dalam mendorong pemulihan ekonomi.

Baca juga: Bappenas prediksi ekonomi RI siap tumbuh positif pada akhir 2020

Mengucapkan juga: Sri Mulyani: Kondisi terburuk akibat pandemi telah Indonesia lewati

Baca juga: KSP: Ekonomi RI lewati titik terendah dan kini menanjak pulih

Pewarta: Ahmad Buchori
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020